Rangkul Separatis Catalonia, Spanyol akan Amandemen Konstitusi

BARCELONA, SUARAPAPUA.com – Pemerintah baru Spanyol berencana mengajukan amandemen konstitusi negara itu dalam upaya merangkul separatis yang memerintah negara bagian Catalonia.

Menteri baru pemerintah Spanyol yang ditugaskan untuk mengelola gerakan pemisahan diri Catalonia mengatakan pada hari Sabtu (09/06) bahwa reformasi konstitusi akan membantu mengakhiri krisis politik terburuk di negara itu dalam hampir empat dekade.

Meritxell Batet, seorang anggota parlemen Catalan yang diangkat sumpahnya pada hari Kamis sebagai menteri administrasi publik Spanyol, mengatakan kaum Sosialis yang berkuasa ingin mengamandemen Konstitusi Spanyol untuk bergerak menuju “model federal.”

Batet mengatakan pada sebuah acara partai Sosialis di Barcelona bahwa struktur “komunitas-komunitas otonom” regional Spanyol saat ini yang memiliki berbagai tingkat pemerintahan sendiri “telah berhasil sampai sekarang, tetapi membutuhkan renovasi.” Perubahan konstitusi yang dipertimbangkan tampaknya akan memberikan lebih banyak kewenangan kepada pemerintah daerah.

Pemerintah daerah yang dipimpin separatis di Catalonia, yang berusaha dan gagal menyatakan kemerdekaan tahun lalu, adalah masalah paling mendesak yang dihadapi Perdana Menteri Spanyol yang baru, Pedro Sanchez.

Sanchez dilantik seminggu yang lalu setelah ia memimpin mosi tidak percaya di Parlemen untuk menggusur pendahulunya yang konservatif, Mariano Rajoy, yang Partai Populernya ternoda oleh kasus korupsi baru-baru ini.

Namun, mengamandemen Konstitusi Spanyol membutuhkan dua pertiga mayoritas anggota Kongres. Pemerintahan Sanchez adalah minoritas dan kemungkinan akan menghadapi perlawanan keras terhadap langkah apa pun untuk menenangkan separatis di Catalonia baik dari Partai Rakyat dan partai kanan-tengah, Citizens.

Spanyol terperangkap dalam krisis institusional Oktober lalu ketika mayoritas separatis di Parlemen Catalonia mengeluarkan deklarasi kemerdekaan yang tidak sah – dan tidak efektif – pada bulan Oktober. Pemerintah Rajoy, dengan dukungan pemimpin oposisi saat itu, Sanchez, memecat pemerintah Catalonia dan mengambil alih pengelolaan urusan kawasan itu.

Pengambilalihan Madrid berakhir pada akhir pekan lalu ketika pemimpin baru Catalonia, Quim Torra, menunjuk sebuah Kabinet regional. Untuk membangun kembali hubungan yang tegang antara para pemimpin nasional dan regional, Sanchez pada hari Jumat (08/06) mencabut kontrol keuangan tambahan yang diberlakukan oleh Rajoy di Catalonia.

Sanchez dan Torra juga berbicara melalui telepon hari Jumat. Batet mengatakan percakapan itu “ramah” tetapi tanggal untuk mereka bertemu secara langsung belum ditetapkan.

“Penting untuk menekankan bahwa sikap pemerintah Spanyol adalah mendengarkan, melakukan dialog, dan mencapai kesepakatan,” kata Batet tentang sikap Sanchez dengan Torra.  “Kami berharap bahwa sikap dari institusi lain akan sama.”

Batet mengatakan pemerintah Sanchez dapat mempertimbangkan untuk menyetujui permintaan lain dari Catalonia, termasuk peningkatan belanja infrastruktur dan bekerja untuk mengembalikan bagian dari undang-undang yabf dihentikan oleh Mahkamah Konstitusi Spanyol pada tahun 2010. Keputusan pengadilan itu sering dikutip sebagai sumber lonjakan sentimen separatis yang memuncak pada krisis tahun lalu.

Pewarta: Wim Geissler

The post Rangkul Separatis Catalonia, Spanyol akan Amandemen Konstitusi appeared first on Suara Papua.

Tinggalkan Balasan