Polda Papua Gelar Khitanan Massal

  JAYAPURA(BINPA)- Sebagai wujud kepedulian Polri kepada masyarakat, Kepolisian Daerah Papua (Polda Papua) menggelar  kegiatan khitanan massal yang diselenggarakan dirumah sakit Bhayakara,Kotaraja,Jayapura,Kamis (21/6).

Panwaslu Diminta Berikan Sanksi kepada Cabup Kayame

JAYAPURA (BINPA) – Solidaritas Peduli Demokrasi Kabupaten Paniai meminta Pengawas Pemilu Kabupaten Paniai dan Provinsi Papua untuk memberikan sanksi tegas sesuai peraturan perundang-undangan kepada calon bupati Paniai, Hengky Kayame. “KPU Paniai juga diminta segera mempercepat proses tahapan pilkada Paniai,” kata Anselmus Wamu, Ketua Solidaritas Peduli Demokrasi Kabupaten Paniai dalam konferensi pers di KFC,Waena, Senin (4/6). Pihaknya juga mendesak Panwaslu Paniai untuk segera mengawasi dan memerintahkan KPUD Paniai untuk menjalankan seluruh tahapan pilkada di kabupaten tersebut. Solidaritas ini mendesak Panwaslu karena cabup Hengky Kayame diduga menyalahgunakan wewenang. Tanggal 4 Maret 2018 Kayame memberikan dana hibah senilai Rp 10 miliar kepada Tim Pembentukan Daerah Otonom Baru Kabupaten Moni. Padahal dia adalah calon bupati dan sedang cuti dari jabatan bupati Paniai (incumben). Penyerahan dana hibah tersebut diduga melanggar Permendagri Nomor 74 Tahun 2016 Tentang Cuti di luar Tanggungan Negara bagi Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati serta Wali Kota dan Wakil Walikota. Anselmus menilai, kehadiran Kayame pada saat menyerahkan Dana Hibah kepada Tim Pemekaran DOB Moni murni sebagai calon bupati Paniai periode 2018-2023. Dengan demikian kehadirannya dinilai sebagai bagian dari kampanye. “Yang bersangkutan tidak bisa mengklaim dirinya sebagai Bupati Pania sebab surat cuti Kampanye telah keluar lebih dahulu tanggal 15 Februari 2018,” katanya. Ia melanjutkan, penyerahan bantuan dana hibah baru dilaksanakan  4 Maret 2018, dimana 17 hari setelah surat Cuti keluar secara resmi oleh Gubernur Papua pada 15 Februari 2018. Dalam surat cuti disebutkan, mencermati surat Bupati Paniai Nomor : 001/07/SetPan/2018 tanggal 18 Januari 2018 Perihal Permohonan Cuti Kampanye oleh Calon Bupati Incumbent, Hengky Kayame dan Surat Gubernur Papua Nomor 850/1306/SET tertanggal 02 Februari 2018 Perihal Cuti di Luar Tanggungan Negara yang pada pokoknya memberikan cuti terhitung sejak tanggal 15 Februari 2018 s.d. tanggal 23 Juni 2018 kepada yang bersangkutan. Dalam surat cuti yang dikeluarkan oleh Gubernur Papua tersebut dengan jelas menerangkan bahwa; Pertama, sesuai Permendagri Nomor 74 Tahun 2016 Tentang Cuti diluar Tanggungan Negara bagi Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Buapati serta Wali Kota dan Wakil Walikota memuat ketentuan yang menegaskan bahwa gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil bupati serta wali kota dan wakil wali kota, yang mencalonkan diri pada daerah yang sama, selama masa kampanye harus menjalani cuti di luar tanggungan negara. Gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil buapti serta wakil kota dan wakil wali kota dalam menjalankan kampanye dilarang mengunakan fasilitas yang terkait dengan jabatannya; Kedua, selama bupati paniai menjalankan cuti dilarang menggunakan fasilitas yang berkaitan dengan jabatannnya sebagaimana ketentuan peraturan perundang-undangan. Untuk menjamin penyelenggaraan Pemerintahan Daerah tetap berjalan efektif, maka selama Bupati Paniai melaksanakan Cuti Kampanye diluar Tanggungan Negara, Wakil Bupati Paniai melaksanakan tugas dan wewenang sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Paniai. Dalam jumpa pers tersebut dihadiri oleh Anselmus Wamu

AMPERA PROTES KEBIJAKAN ISRAEL DAN INDONESIA

JAYAPURA (BINPA) –  Aliansi Mahasiswa Pemuda dan Rakyat Papua (AMPERA), yang berasal dari Ikatan Mahasiswa Waropen (IMAWAR), Koalisi Mahasiswa dan Pemuda Papua Peduli Rakyat (KMP3R) memprotes  kebijakan Israel yang membatasi kunjungan wisata rohani bagi warga Indonesia ke negara itu per 9 Juni 2018. Ampera menilai kebijakan Israel merugikan masyarakat Indonesia, terutama umat nasrani dan muslim. Untuk itu AMPERA meminta agar Pemerintah Indonesia harus melakukan lobi-lobi politik luar negeri dengan Israel, sehingga pembatasan tersebut urung dilakukan. “Kami melihat bahwa rentetan kebijakan yang kemudian dibuat oleh pemerintah Indonesia terutama menteri  luar negeri terkait dengan pemboikotan produk Israel yang masuk ke Indonesia dan juga terkait dengan  kebijakan Indonesia untuk mendukung Palestina dalam konflik di jalur Gaza,” kata Stenly Salamahu Sayuri,  Ketua AMPERA dalam jumpa pers di Kafetian Abepura, Senin (4/6). Menurut Stenly, pemerintah Indonesia harus membuat kebijakan populis yang mampu diterima semua  lapisan masyarakat. “Saya pikir keberagaman kita, perbedaan yang kemudian ada di lapisan masyarakat ini dan juga terutama  persatuan dan kesatuan bangsa kita itu jauh lebih penting daripada konflik luar negeri. Kebijakan pemerintah  ini perlu untuk ditinjau kembali terkait dengan pemboikotan produk ini,” katanya. Ia mengatakan, Papua mayoritas kristen, dan jemaat sering berziarah ke Israel, untuk melihat  situs-situs  bersejarah berkaitan dengan kehidupan Kristus dan jemaat gereja perdana. Oleh karena itu, pihaknya 

BTM Ajak Warga Amalkan Pancasila

JAYAPURA (BINPA) – Walikota Kota Jayapura, Drs. Benhur Tomi Mano (BTM) mengajak warganya untuk mengamalkan nilai-nilai pancasila pada Hari Kelahiran Pancasila, 1 Juni